ff My first sight of love part 4

jiyeon (t-ara )
boram ( t-ara)
key (shinee )
taemin(shinee)
donghae (suju )

Selama pelajaran berlangsung jiyeon hanya melamun dan tak memperhatikan gurunya , sampai semua pelajaran selesai ,, tiba-tiba Hp jiyeon bordering nomor yang tidak di kenal , dan langsung mengangkat telepon itu.

“ yeoboseyo “ ujar jiyeon

“ jiyeon-ah kau dimana ? “ ujarnya

“ aku di kelas, nuguseyo ?” Tanya jiyeon

“ ini aku taemin , cepat kau keluar aku sudah ada di depan “ ujar taemin

“ oh~ ne aku keluar “ ujar jiyeon menutup telpon dari taemin

Jiyeon pun pergi ke keluar ternyata sudah ada taemin , dengan mobil warna merahnya .

“itu yang namanya key imut dan manis ya “ Tanya boram

“ ani dia sepupunya key , namanya taemin , dia orangnya baik berbeda sekali dengan key “ ujar jiyeon

“ohh~ ku kira itu yang namanya key , ngapain dia kesini ? Tanya boram

“ mana ku tau ngapain dia kesini “ ujar jiyeon yang menghampiri taemin

“ taemin-ah ngapain kesini ? “ Tanya jiyeon

“ ahh~ ani aku di suruh menjemputmu sama key “ ujar taemin

“ kenapa tidak dia sendiri yang menjemputku ? “ Tanya jiyeon

“ dia mau mengantar sandara , jadi aku yang di suruh menjemputmu “ ujar taemin

“ aiiisshh~ orang itu benar-benar membuatku kesal “ ujar jiyeon dan taemin hanya tersenyum melihat tingkah jiyeon.

“ ayo kita pulang “ ujar taemin

“ tunggu dulu taemin-ah , kenalin dia temamnku boram “ ujar jiyeon

“ oh ya taemin imnida “ ujar taemin yang tersenyum manis

“ boram imnida “ jawawb boram tersenyum manis pula

“ mau bareng juga “ Tanya taemin menawarkan boram

“ ahh~ ani aku di jemput umma , kalian duluan saja , dadadahhh “ ujar boram melambaikan tangannya .

“ ya sudah kita pulang “ ujar taemin dan jiyeon masuk ke dalam mobil, taemin segera menancap gas.

“ jiyeon-ah , kau kenapa melamun saja “ Tanya taemin

“ ahh~ ani , ghwencanayo “ jawab jiyeon datar

“ kau memikirkan key ya , apa kau sudah mulai menyukai key “ Tanya taemin dan jiyeon kaget mendengarnya

“ hya ~ taemin-ah “ ujar jiyeon menatap dalam taemin

“ haha… baenarkan sudah terlihat dari wajahmu itu , sejak kapan ? “ Tanya taemin

“sejak pertama kali bertemu “ ujar jiyeon yang langsung menceritakan awal pertemuan dia dengan key sampai ia bertunangan .

“ wow~ cerita yang menarik sepertinya kau benar-benar cinta pada key , lalu kamu sudah bertemu dengan sandara kan ? Tanya taemin

“ ne begitulah aku sudah bertemu tadi pagi , aku di anggap sepupunya bahkan di bilang adikmu oleh key , dan cincin pertunangan di lepas di depan sandara” ujar jiyeon yang sedikit meneteskan air matanya.

“hya~ dia bilang seperti itu keterlaluan sekali anak itu , tidak memikirkan orang lain sudah jiyeon-ah jangan menangis “ ujar taemin

“hahh~ siapa yang menangis aku tidak menangis “ ujar jiyeon menghapus air matanya

“ aiiishh~ anak ini memang aku tidak tau apayang kau lalukan menatap jendela sambil menangis dongsaeng jangan menangis lagi “ ujar taemin tersenyum manis dan jiyeon hanya menatap taemin heran.

“hya ~ kau kenapa menatapku begitu ? mulai sekarang panggil aku oppa biar seperti apa kata key kalau kita adik-kakak ..hahahaha “ ujar taemin menghibur jiyeon

“ ne, oppa “ ujar jiyeon yang tersenyum manis

“ nah gitu dong baru dongsaengnya oppa “ ujar taemin

“ oppa bisa saja , oiia bagaimana kisah cinta oppa “ Tanya jiyeon

“haha… oppa orangnya pemalu sampai sekarang oppa tak berani mengutarakannya , padahal oppa sangat menyukai yeoja itu “ ujar taemin

“hya~~ kenapa oppa tidak katakana , mau aku bantuin ? hehe” ujar jiyeon menawarkan

“ yang benar kau mau membantu oppa, sudah lama oppa menyukainya setiap ingin mengatakannya bibir langsung kaku ,,hahaha tapi oppa akan usaha sendiri sebisa oppa .hehe” ujar taemin

“ hahhaha wajahmu memerah oppa, wah yeoja itu satu kuliah dengan oppa “ Tanya jiyeon

“ ne, karena dia oppa tidak ikut appa dan umma ke amerika , oppa tidak bisa jauh darinya “ ujar taemin

“ wahh~ beruntung sekali yeoja itu di cintai seorang namja yang sangat baik seperti oppa “ ujar jiyeon

“nanti oppa kenalin ke kamu deh dongsaeng “ ujar taemin

“ ok pasti dia cantik , bagaimana kalau besok di café dekat sekolahku , nanti oppa bersama dengannya ke café itu ok oppa” ujar jiyeon

“ ide yang bagus dongsaeng , oppa setuju “ ujar taemin yang tersenyum

Tak lama kemudian mereka sampai rumah

“oppa tidak turun “ Tanya jiyeon

“ ani , oppa masih ada jam kuliah , kau jangan lupa makanya dongsaeng “ ujar teamin dan pergi menuju kampusnya

Di rumah jiyeon hanya sendirian , walaupun ada pembantu tetap saja sepi.

“ aiisshh~ sangat membosankan key belum pulang , taemin oppa pergi lagi , coba taemin oppa tidak pergi pasti aku tidak akan kesepian lagi seperti ini “ ujar jiyeon yang mengacak-ngacak rambutnya .

“ahh~ aku cari udara segar saja di luar siapa tau ada hal yang menarik “ ujar jiyeon yang langsung keluar rumah.

Jiyeon menelusuri pinggir jalan dan perumahan ini , aku berhenti sejenak ,mataku tertuju pada sebuah
taman indah , aku pun langsung ke taman itu dan benar sangat indah di pinggir taman ada danau ,, akupun duduk di sebuah bangku yang beratap pohon sakura , sangat nyaman sekali melihat pemandangan ini. Tiba-tiba di benakku teringat key dan sandara.

“ aiishh~ mereka merusak pikiranku saja , kenapa tiba-tiba aku teringat dengan mereka , haahh~ sudahlah membuatku tambah skit hati saja “ gerutu jiyeon menginjak-injak tanah ga jelas.

“ hya ~ kalau sakit hati jangan kesini “ tiba-tiba terdengar suara yang tidak ku kenal dari belakang , kulihat ke belakang ternyata seorang namja yang tampan dan keren, namja itu langsung duduk di sebelahku .

“ siapa kau ? “ Tanya jiyeon

“ hya~ yang ada kau siapa mengganggu tidur siangku saja “ ujar namja itu sedikit kesal

“ lagi bodoh sekali kalu tidur itu di rumah jangan di sini “ ujar jiyeon

“ “ aiiisshh~ yeoja ini sudah membangunkanku , sekarang malah bilang aku bodoh bukan minta maaf . benar-benar membuatku kesal “ ujar namja itu

“ hya~ salah kau sendiri kenapa kau tidur di sini “ ujar jiyeon

“ aigo~ tempat ini nyaman sekali untuk tidur dan menyendiri “ ujar namja itu

“ jadi kau sering kesini “ Tanya jiyeon

“ ne, sangat sering bahkan hampir tiap hari , kau baru pindah ya kesini , aku baru lihat orang seperti kau “ ujar namja itu

“ hanya sementara tinggal di daerah sini , appa dan umma ku pergi ke jepang , dan aku harus tinggal bersama tunanganku , kedua orang tua tunanganku dan sepupunya , karena appa dan umma ku percaya pada ajjusi dan ajumma jadi aku tinggal bersama mereka untuk sementara , dari pada di rumah sendirian “ ujar jiyeon tiba” bercerita pada namja itu

“ kau sudah tunangan tidak salahkah ? “ Tanya namja itu

“ ne, aku di jodohkan dengan anak teman appaku “ ujar jiyeon

“ hah~ sudah ku duga , kau masih sekolah kan mana mungkin anak sekolah sudah tunangan kalau bukan di jodohkan “ ujar namja itu

“ ne, kau benar “ ujar jiyeon

“ lalu kau menerima perjodohan ini “ Tanya namja itu

“ karena dia cinta pandangan pertamaku , dan aku sangat mencintainya “ ujar jiyeon menatap kosong danau yang kosong danau yang ada di depannya

“ ohh~ begitu , oiia kenalkan donghae imnida “ ujar namja itu yang memperkenalkan diri dan jiyeon menatanya dalam

“ jiyeon imnida “ ujar jiyeon tersenyum manis

“ jiyeo-ah kau tunggu di sini jangan kemana-mana “ ujar donghae dan tak lama pergi dia kembali lagi ke tempat semula

“ jiyeon-ah ini untukmu “ ujar donghae yang mengulurkan ice cream kearah jiyeon

“ ne gomawo , jadi kau pergi sebentar untuk membeli ini .hahaha” ujar jiyeon langsung melahap ice cream

“ ne , aku sangat menyukai ice cream apa lagi sambil melihat danau ini “ ujar donghae yang tersenyum manis

“ kau masih sekolah “ Tanya jiyeon

“ ne , aku masih sekolah di kyunghee high school , kau sendiri sekolah dimana ? “ Tanya donghae

“ owhh, aku di inha high school “ jawab jiyeon

“ ohh ~ di sana,, oiia kenapa kau kesini , sakit hati ? ujar donghae

“ aiiishh~ kau ini , aku bosan di rumah tidak ada siapa-siapa “ ujar jiyeon

“ lalu tunanganmu kemana ? “ Tanya donghae

“ dia sedang bersama kekasihnya “ jawab jiyeon datar dan donghae yang mendengar itu diam merasa tidak enak pada jiyeon

“ mian aku tidak tau “ ujar donghae

“ ahh~ ghwencanayo donghae “ ujar jiyeon dengan senyum di paksakan

“ oiia katamu dia sudah mempunyai kekasih apa tidak salah “ Tanya donghae

“ne, dia sudah mempunyai kekasih , sejak dari awal kita di jodohkan dia sudah bilang kalau dia sudah mempunyai kekasih , bahkan nyaris aku di suruh membatalkan perjodohan ini “ ujar jiyeon yang menceritakan semua kisah cintanya dari awal sampai akhir pada donghae ,

“tak tau kenapa aku ingin cerita padanya , walau baru kenal seperti sudah lama kenal “ ujar batin jiyeon

“ kau sangat mencintainya “ Tanya donghae

“ ne , walau dia sudah mempunyai kekasih , tak tau kenapa rasa ini tak pernah berubah “ ujar jiyeon

“ ini untukmu “ ujar donghae yang mengulurkan sapu tangannya pada jiyeon

“ hya~ aku tidak menangis bodoh , aku tak selemah itu “ ujar jiyeon

“ hehe.. aku tak tega melihat wajahmu yang sedih itu “ ujar donghae

“ aiishh ~ dasar namja jangan meremehkan seorang yeoja , biar begini aku tetap tegar .. hahaha.. “ ujar jiyeon yang menepuk-nepuk dadanya sendiri

Mereka berduapun saling bercerita seru dan bercanda – canda sampai lupa kalau waktu sudah sore.

“ donghae-ah aku pulang dulu ya “ ujar jiyeon

“ tunggu “ ujar donghae yang menarik tangan jiyeon

“ waeyo ?” Tanya jiyeon

“ aku minta nomor hp mu “ ujar donghae dengan tampang memelas

“ hahaha ~ aku kira ada apa “ ujar jiyeon langsung member nomornya dan dnghae member nomornya pada jiyeon

“ kau pulang kea rah mana ? “ Tanya donghae

“ ke utara “ jawab jiyeon

“ ya sudah bareng denganku “ ujar donghae , jiyeon pun menaiki motor berwarna hitam milik donghae

Key PoV

“ dari tadi tidak melihat jiyeon , di kamar tidak ada , pergi kemana anak itu “ ujarku yang duduk di balkon kamarku sambil menatap langit – langit

“aiiisshh~ kenapa aku harus memikirkan anak itu , akhir-akhir ini perasaanku tak menentu , saat bertemu sandara biasa saja , tapi sekarang ketika bertemu jiyeon jantung ini langsung berdegup kencang , ya perasaan ini ada saat pertunangan itu , apa jangan- jangan aku , haahhhhh ~ tidak mungkin terjadi “ ujarku sambil mengacak-acak rambutku

BREEEEEMMMMMM……

Tiba-tiba ku dengar suara motor , benar saja ku lihat motor hitam berhenti tepat di depan rumahku , ku lihat seorang yeoja yang turun dari motor namja itu, karena ku lihat dari atas kamarku tapi ku tegaskan lagi mataku pada yeoja itu.

“ hahhh~ jiyeon , bersama siapa anak itu “ ujarku sendirian yang terbelalak kaget

“cuaca hari ini mendung kenapa tiba-tiba jadi panas begini, trus hati ini sakit sekali saat jiyeon bersama namja itu , benar-benar membuatku kesal “ gerutuku yang langsung turun ke bawah untuk menemui jiyeon

“ hya~ jiyeon-ah darimana saja kau baru pulang jam segini ? “ tanyaku kesal

“ aku dari taman, oiia ajumma dan ajjusi belum pulang ? “ Tanya jiyeon

“ belum,, siapa namja itu ? yang mengantarmu pulang tadi ? “ tanyaku

“ oh~ dia teman baruku , memang kenapa ? “ ujar jiyeon

“ teman baru dan kau baru kenal kan dengannya , sudah mau pulang bareng dengannya ? “ Tanya ku memojokan

“ ne, kebetulan kami searah jadi dia mengajakku bareng “ ujar jiyeon

“ hya ~ jiyeon kau tak takut apa dengan orang yang baru kau kenal untungnya saja kau benar-benar di bawa pulang tidak di bawa kabur olehnya “ ujarku

“ hya ~ kau ini bicara apa sih key ,, lagi pula kelihatan dari wajahnya dia orangnya baik jadi mana mungkin mau membawa ku kabur , dia ga ada tampang criminal sepertimu key “ ujar jiyeon (di getokk fans key , mian key oppa cm d ff..wkwkwkw k)

“ aiiishh ~ apa kau bilang tampang criminal , matamu buta ya jiyeon orang setampan ku di bilang tampang criminal ,, hey ~ jiyeon tampang itu bisa membutakan , tampangnya saja baik tapi kan belum tau hatinya seperti apa “ ujarku dengan senyuman kecutku

“ hahaha .. ya, ya ,ya sama sepertimu key tampang saja tampan , tapi aku tak tau hatimu seperti apa “ ujar jiyeon

“aiiisshh~ kau ini,, kau mau tau hatiku seperti apa ?” ujarku

“ ne “ ujar jiyeon dan aku diam sejenak berpikir mau menjawab apa

“ hya~ tidak bisa jawab aku sudah tau yang ada di hatimu hanya ada sandara kan , aiisshh .” ujar jiyeon dengan senyum kecut

“ hahhaha tenyata kau tau juga “ ujar ku dengan ketawa terpaksa
“ masa iya aku bilang cemburu padanya , ahhh~ tapi tidak mungkin ku cemburu pada namja itu “ ujarku dalam hati

“ jiyeon-ah , dia cemburu tuh kau bersama dengan namja itu . hahaha” ujar taemin tiba-tiba nyambung saja

“ aiisshh ~ orang seperti dia cemburu padaku mana mungkin oppa “ ujar jiyeon

“ hahh ga salah dengar nih jiyeon memanggil taemin dengan sebutan oppa , sejak kapan “ ujar batinku bertanya –tanya

“ jiyeon-ah , besok jadi ya di café , oppa sudah bilang padanya “ ujar taemin yang merangkul jiyeon naik ke atas , akupun mengikuti mereka dari belakang dan menguping pembicaraan mereka.

“ wah yang benar oppa , ok besok aku bersama boram ya , ingat di café dekat sekolahku “ ujar jiyeon

“ mau apa mereka di café ,janjian pula lagi , arrrggtt kenapa aku ini jadi kesal,sudah key jangan mikir macem-macem “ ujar batinku meyakinkan

“ ne dongsaeng , ya sudah masuk karma sana istirahat “ ujar taemin yang mengacak-acak rambut jiyeon

“ ne oppa “ jawab jiyeon yang langsung masuk ke kamar

Aku hanya diam saja dengan taemin di depan pintu kamar jiyeon

“ taeimn –ah “ panggilku

“ waeyo ?” Tanya taemin

“ sejak kapan jiyeon memanggilmu dengan sebutan oppa “ tanyaku

“ emm~ sejak kau mengakui jiyeon sebagai sepupumu, tepatnya dia adikku di depan sandara “ ujar taemin tersenyum licik dan pergi dari hadapanku

“ aiiisshh~ orang itu menyebalkan sekali “ gerutuku yang langsung masuk ke kamar

“ apa jiyeon suka pada taemin , aiiisshh~ anak itu apa dia tidak tau kalau taemin itu sudah mengincar yeoja idamannya “ ujarku

“ ahh~ ku tanyakan saja pada jiyeon “ ujarku langsung keluar dan mengetuk pintu kamar jiyeon

“ jiyeon-ah buka pintu “ ujarku

“ ne ,ada apa? “ Tanya jiyeon membuka pintu kamar

Tiba-tiba jantungku berdegup sangat kencang saat berhadapan dengan jiyeon

“ ahh,, ani ada yang ingin ku tanyakan “ ujar ku

“ne, apa? “ ujar jiyeon

“kau menyukai taemin ya, asal kau tau taemin itu sudah mengincar yeoja idamannya , jadi kau jangan terlalu berharap padanya , dia tidak akan menyukaimu , aku member tau ini karena ku kasihan melihatmu “ ujar ku menjelaskan panjang lebar tentunya dengan senyuman licikku

“ aiiiishh ~ apa pedulimu , lagi pula aku sudah tau kalau oppa sudah mempunyai yeoja idamannya “ ujar jiyeon tersenyum kecut

“ hya~ aku hanya memberi tau kau saja , ternyata kau sudah tau , kalau sudah tau jangan menganggu hubungan mereka “ ujarku kesal

“ tanpa kau kasih tau juga aku tidak akan mengganggu , malah mau membantu mereka , sudah aku mau tidur, pergi sana .” ujar jiyeon yang ingin menutup pintunya .

“ ohh ~ begitu , tunggu annyeong my wife “ ujarku meledeknya dan melambaikan tangan sok imut

“ ciihh ~” gerutu jiyeon memanyunkan bibirnya

“ hya ~ bukannya di jawab “ ujarku kesal

“ ne, annyeong “ ujar jiyeon menutup pintu

“ hari ini key sangat aneh , tadi pagi mengakui ku sebagai sepupunya sekarang my wife , dasar muka dua “ gerutu jiyeon dalam hati

“tak tau kenapa sikapku jadi sok imut pada jiyeon , untunglah kaualu dia tau taemin mempunyai yeoja idamannya,atau taemin yang menyukai jiyeon , ahhh~ sudahlah key jangan mikir yang tidak – tidak “ ujarku dalam hati sambil merebahkan tubuhku ke ranjang ,tak lama mataku mulai mengantuk.

Donghae PoV

Ku tatap layar Hpku , tepat di nama jiyeon aku berhenti .

“ telpon dia tidak ya, emm ~ tapi tidak usah takut dia sudah tidur ,aku berharap bias bertemu dia lagi “ ujarku sendirian

Tak ku sangka ada wanita setegar jiyeon , walau baru saja ku mengenalnya , serasa sudah lama mengenalnya dia anak yang manis dan polos, matanya yang kecil sangat indah ..

“ kalau aku yang jadi tunangannya itu , aku tidak akan menyia-nyiakan yeoja seperti dia, tunangannya sangat beruntung mendpatkan yeoja seperti jiyeon , saat aku mendengar ceritanya aku benar-benar sangat iba padanya , tungannya itu sangat bodoh tidak menyadari kalau dia sangat mencintainya , jadi mau tau seperti apa namja itu.. “ ujarku sambil melamun

“ satu hal yang membuatku aneh , saat memandangnya jantungku berdegup dengan kencang , bahkan kalau memandangnya lebih dalam lagi jantungku serasa mau meledak , apa aku jatuh cinta padanya masa secepat ini sih ,,
Andai saja dia tidak mempunyai tunangan dan andai saja dia bertemu denganku dulu , aku bejanji tidak akan menecewakanya bahkan tidak akan membiarkannya menangis, ingin rasanya melindungi yeoja ini, yeoja yang membuat hatiku tak karuan dan di mataku jiyeon benar- benar special, karena baru kali ini aku merasakan hal seperti ini “ ujarku yang masih terhanyut oleh lamunan ku dan senyum-senyum sendiri .

6 thoughts on “ff My first sight of love part 4

  1. Yaaaahh…
    Kirain Taemin suka sma Jiyeon >o<
    Ga tau Taemin udh pnya idaman sndiri. x(
    Siapa kah ituu ?? Itu Aku….xp huahahaha *kena getok Taemints*

    Kirain yg di taman itu Minhoo..
    Eh,, ga tau nya Brother nya Minho, si Donghae.xp
    Seruu Seruu..
    Key mulaaaaii Cemburuu berat~xD
    Bgus! Good Job, Donghae.xp (?)

  2. jgn jadi cinta segi4 dong? Udah biar key putus ma sandara trus jd ma jiyeong ga usah ada donghaenya. Ntanti tambah ribet

  3. Yax,,,q kr taemin yg akn rebut jiyeon dri key, ,
    Trnxata ee trnxta dya sdh wnita idman sndri, , ,

    Kekeke,

    Keypa sdh mlai cmbukur nie, , ,hahahaha
    Asyikkkkkkk, , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s